Sakamichi Review : Chikyuu ga Maruinara

Kembali lagi dengan Sakamichi Review. Kali ini untuk Chikyuu ga Maruinaracoupling dari Jikochuu de Ikou. Dibawakan oleh trio Star Wars; Ashurin, Yoda, dan Momoko, MV ini dirilis pada 2 Agustus kemarin.

Langsung saja, ini dia Sakamichi Review untuk Chikyuu ga Maruinara.


Disutradarai oleh Okita Shuichi, nama baru di dunia MV Sakamichi. Latar belakang MV ini adalah Kamakura, prefektur Kanagawa. Sebelumnya, dia menyutradarai beberapa film yang mendapat kritik positif. Bahkan masuk dalam 10 sutradara next generation di Jepang.

Jadi, cukup bisa diharapkan lah ya. Tapi setelah Kokoro no Monologue kemarin, jadi tidak terlalu berharap banyak tentang prospek sutradara film duduk sebagai komando untuk sebuah MV. Nah, bisa dilihat perbedaannya dari Jikochuu no Ikou, yaitu adanya storyline.

Ini juga poin minus dari 3 Sakamichi Review terakhir, tidak adanya storyline yang jelas. Dengan adanya storyline yang bisa dilihat sejak awal, ini menarik perhatianku, meski yah, akhirnya harus sedikit memaksa diri untuk menulis karena masih belum sembuh total.

Anyway, background untuk Chikyuu ga Maruinara ini adalah tentang study tour. Atau setidaknya begitu yang kulihat. Perannya tidak asing, Darth Ashurin yang tidak akrab dengan teman-temannya, dan dua awkward Jedi yang menjadi temannya di kelas.

Berkat kekuatan the Force, Ashurin bisa membujuk MomoYoda untuk ikut kabur dari rombongan dan pergi ke Kamakura. Disana, mereka malah wisata kuliner. Actually, this helps my appetite, and quite good for recovering.

Well, disini aku jadinya kecewa. Karena ternyata storyline-nya hanya berkisar di cerita kabur dari rombongan untuk makan-makan. Sepanjang 3 menit selanjutnya menunjukkan adegan yang akan membuat bangga mendiang Bondan Winarno.

Akhirnya, mereka dengan ajaib kembali ke kereta rombongan tanpa disadari kalau mereka menghilang seharian, kecuali oleh dua orang. Aneh sih di bagian sini. Kesannya jadi terlalu maksa. Padahal jelas rute dan waktunya tidak akan sama kalau keretanya jalan terus sementara tiga orang ini makan-makan.

Chikyuu ga Maruinara memang ternyata bukan MV yang kuharapkan sih, terutama kekecewaan dari segi storyline. Yah, di awal memang sudah oke, prolog-nya dapat, tapi selanjutnya kenapa malah jadi wisata kuliner, itu yang membuatku kesal.

Memang sih, pancake, parfait, ice cream, konyaku, soumen, dan lainnya itu menjadi bumbu yang enak untuk MV ini, tapi ya kalau fokusnya cuma di makanan sih…. Karaage Shimai mungkin lebih cocok. Tapi untungnya kekurangan dari storyline dibalas dengan kekuatan di sinematografi.

Yang kusuka dari sinematografi Chikyuu ga Maruinara adalah Okita Shuichi menerapkan konsep a la Youtuber. Dari scene pembuka di kereta, sudah diambil seperti tanpa gimbal, begitu juga di sepanjang MV. Kesan yang didapat adalah dari sudut pandang orang ketiga. Menarik.

Meski tidak ada interaksi langsung dengan peran si pengambil gambar kecuali saat di cafe yang pertama, konsep ini membuat kesan MV ini tidak terlalu kaku. Karena itu, nilai lebih harus ditujukan untuk sutradaranya. Dia berhasil membuat MV yang sesuai dengan background dan storyline.

Latar belakang Kamakura juga menambah kesan easy MV ini. Well, rasa sutradara film memang beda. Adegan di Chikyuu ga Maruinara bisa mudah disalahpahami sebagai adegan dari film komedi romantis yang biasa.

Yah, MV ini ada di sisi yang lebih mudah dicerna. Sebagai MV kedua dari Jikochuu, plus ini MV bertema summer, sudah cukuplah nilainya. Tidak bisa dibilang jelek, tapi juga tidak bagus. Intinya, bagi yang sedang diet, MV ini akan menjadi siksaan.


Overall, Chikyuu ga Maruinara memiliki twist dimana kupikir storyline-nya akan lebih menarik setelah menit pertama. Ternyata tidak dan kita disuguhi adegan-adegan yang membuat menelan ludah melihat makanan-makanan disini.

Kecewa, tapi untungnya ditutupi dengan konsep MV yang sederhana. Pengambilan gambar yang sederhana, tone yang warm dan berkesan vintage menjadi nilai plus Chikyuu ga Maruinara. Mungkin sampai sini terkesan bias ya?

Sedikit iya sih, karena fetish terhadap seifuku musim panas itu tidak mudah dihilangkan. Plus, tempatnya itu termasuk cukup terkenal karena sering kulihat dari film-film Jepang, dan biasanya filmnya berlatar belakang sekolah juga. Jadi kesannya familiar.

When Yoda, Anakin, and Luke are together

Akhir kata, Chikyuu ga Maruinara bukanlah tipe MV Nogi favoritku, dan minus di storyline tidak membuat nilainya naik. Padahal kesan yang kudapat dari MV ini mirip dengan Tachinaori Chuu, yang juga adalah salah satu MV favoritku.

Sayang, MV ini terlalu menitikberatkan di makanan.

All images and videos used is credited to it’s respective owners

22 Replies to “Sakamichi Review : Chikyuu ga Maruinara”

  1. Pendapat ane ama mv ini penuh dengan bias 😀 jadi ane baca2 doang, karena dalam pikirannya cuman ada “Aduhhh Yoda lucu” “Yoda cantik” “Dek Yoda gemes pas makan” “Senyumnya dek Yoda arrghhh” “Bibirnya Ashu” ok lupain ama yg terakhir itu 😀

    Kalo ane malah color grading nya agak terlalu gelap. Mungkin kalo dicerahin dikit lagi saja dah oke 😀 dan Bener storylinenya buat ane “Ehhhhh ?” Ane kira mereka kabur mau ngancurin apa gitu, atau ada rencana jahat lainnya eh ternyata malah wisata kuliner 😀

    Overall ane 50:50 lah ama mv ini, karena sisi positifnya itu lebih ke bias 😀 soalnya ane gk nikmatin lagununya, terlalu fokus ama makanan + Yoda 😀 tapi kayaknya gk asing ane ama tempat ini, ini lokasi Film Shigatsu Kimi no Uso bukan sih ?

    1. Yang terakhir, minta disamperin penggali kubur? 😎

      Kalau lebih cerah lagi, malah ngerusak kesan vintage-nya mungkin, soalnya tempatnya udah cocok yang retro2 gitu 😀

      Ane lupa di film apa, yang jelas sih cukup sering ane liat di film2 sono.

  2. Khusus MV ini gua rasa, g demen ntn nya.
    bener seperti yg mac bilang, easy going aja ntn nya. sambil dengerin lagu yg lembut hahaha

    Menyegarkan mata aja ntn nya, nyuri” wktu kosong di kantor bwt ntn MV ini, ckup bwt recharge semangat wkwkw

    btw dr yg gua liat, ini seperti perjalan Asuka dengan mainan nya wkwkwk 😀

    1. Kalau buat ane sih, nonton detail karena tanggungan review, kalau enggak ya milih istirahat aja kali 😀

      Loh, jangan bilang mainan, itu perjalanan 3 Jedi waktu sama-sama di akademi 😀

  3. Anakamirikaru says: Reply

    Kabur cuma buat wisata kuliner?! Kurang asyik dan kurang menantang. Kabur yg mantap tuh klo utk maen ke tempat rental PS atau ke warnet atau maen futsal, baru OK!
    *baca komen ini perlu bimbingan orang tua, tidak untuk ditiru* 😀

    Mau komen apa ya soal MV nya, dah dibhas sih diatas, cuma skedar kabur, wisata kuliner, trus kembali ke habitat dgn sedikit membawa oleh2 pasir pantai, dah kelar 😀
    Coba pas dipantai agak trio kwek2 ini maen basah2an, ya mungkin adalah yg sedikit dibahas n memancing soal iler2an 😀

    1. Ente sebagai orang tua malah gak bisa membimbing, manusia sesat 😀

      Ente mau ngiler? Nonton produce gih 😀

  4. Kurang lebih setuju sih semuanya, storylinenya maksa bgt, itu 2 orang yg sadar ga lapor guru apa ya 😀
    Terus tone nya menurut ane terlalu gelap, selebihnya oke oke aja sih
    Scene lipsyng di meja ancur bgt, kalo membernya emang gak niat lipsying mending dihilangin, biar fokus makan makan cantik 😀

    1. Lah itu malah yang ketua kelas malah kaya orang kena bius, dari pagi sampe malem masih berdiri tengok kanan kiri 😀

      Yang mana, lipsync pertama atau kedua?

  5. Anakamirikaru says: Reply

    Malah curhat pula ente 😀

    Lagian ane gak tau mereka wisata kuliner nya itu khas makanan kamakura atau makanan yg sbenarnya bisa di dpt diseluruh jepang 😀
    Mending pas kaburnya mreka ketempat2 yg keren yg ada dikamakura, kan lebih berfaedah 😀

    Ente bikin ane gak nyaman aja pake bawa2 suruh nnton produce 😀

    1. Enggak tuh, ente aja yang gak peka 😀

      Duh pak, itu diliat aja udah keliatan kalo makanannya tuh biasa, cuma dimodifikasi doang, ditambahin topping dll. Makanya jangan ngiler mulu 😀

      Udah nonton kan tapi? Pasti udah dong 😀

  6. Semua lipsync gak pas, kalo ini bukan sutradara or kameramen yg harus disalahkan, tapi member yg kalo lipsync emang suka gak niat 😀

    1. Iyakah? Kalau buat ane pas review sih pas2 aja deh. Entar deh liat lagi 😀

  7. Emangnya ane H.Bolot, peka 😀

    Ya mana tau, dengan topping dll ngebuat tuh makanan jd makanan jhas daerah 😀

    Belum semua, amsih setengah jalan, itu pun dicepet2in, jadi gak terlalu ingat 😀

    1. Ente kan sama, kalo urusan duit pura2 jadi Bolot, dan ini ane curhat soal kelakuan ente 😀

      Kalo itu sih wajar kan, dimana2 juga gitu. banyakin jalan2 gih 😀

      Ente melewatkan kesempatan ngiler 😀

  8. Paham aja ente, kawan deket H.bolotbya? Malih tontong? 😀

    Nah makanyq, dri pd bikin ambigu mending MV nya ribikin jalan2 ke tempat yg ok 😀

    Loh ente mensepelekan ilmu ane, ane tau kpn momen harus dicepet2in n kapan momen yg normal, bahlan dislowin n direplay berulang x 😎

    1. Cie bang Malih mengalihkan pembicaraan 😀

      Emang Kamakura kurang oke 😀

      Jadi, udah nonton? 😀

  9. Cie cie cie

    Yaweslah klo gtu 😀

    Udah sampe ep 6, tp lupa kcuali momwn unjuk gigi grup dancenya Mirurun 😀

    1. Cuih 😀

      Kenapa harus grupnya Mirurun? Kenapa? 😀

  10. Tanya kenapa? Ya karena menariklah 🙂

    1. Definisi menarik bagi ente? 😀

  11. Yg bikin iler kyk rintik hujan, puas?! -____-

    1. Kurang 😀

Leave a Reply