Sakamichi Review : Happy Aura

Happy Auracoupling terbaru dari 7th single Keyaki rilis pada 1 Agustus 2018. Pertama kali mendengar judulnya, reaksi pertamaku adalah….. lebih baik fokus untuk sembuh. Tidak, ini serius, mendengar judul dan melihat sekilas, aku kehilangan minat untuk langsung menulis.

Well, langsung saja, ini dia Sakamichi Review untuk Happy Aura.


Dimulai dengan scene khas saat Ultraman berubah, termasuk dari sound effect-nya membuat Happy Aura menjadi semakin minus dalam kesan pertamaku. Lalu, 30 detik penggambaran tentang adult responsibility, kenapa rasanya akrab sekali?

Member masuk ke scene dengan kondisi tak kasat mata. Mungkin sebagai penggambaran akan diri mereka sebagai peri? Oh well, apapun itu. Yang pasti, mereka memperhatikan jiwa-jiwa malang yang terpenjara itu dengan tatapan miris.

Dance scene tidak banyak mendapat highlights disini, hanya beberapa bagian yang jelas dan seringnya malah diambil jatahnya dengan adegan yang menurutku “kurang penting” seperti transisi antar scene di perkantoran dan stage yang terlalu lama.

Adegan yang menurutku “kurang penting” itu antara lain saat mereka pindah ke stage, melihat ke cahaya, berlari, dan melompat. Semuanya memakai slo-mo yang jelas berlebihan. Hampir 1 menit dipakai untuk adegan ini saja, plus potongan dari adegan extra, malah bikin ngantuk.

Lalu finalnya. Aku tidak paham storyline MV ini. Mereka menggeser meja-meja untuk dijadikan tempat dance dan entah apa extra itu diceritakan bisa melihat mereka atau tidak, karena mereka tersenyum di scene ini dan melihat kantor menjadi kosong adalah sesuatu yang membuat bahagia di real life?

Well, mari dilihat dari kacamata ini hanyalah MV. Tapi jujur saja, konsep Hiragana yang sama sekali belum jelas sampai sekarang itu mengesalkan. Kadang mereka berusaha tampil dengan konsep sendiri, tapi di waktu bersamaan terlalu berusaha meniru Kanji.

Separo bagian MV ini, termasuk lagu dan dance, ya memang ciri khas Hiragana. Termasuk diantaranya long shots, tapi jeleknya, mungkin karena Ambivalent juga memakainya, penggunaan slo-mo itu jadi terkesan meniru dan membosankan.

Storyline yang tidak jelas juga menjadi perhatian. Well, sebenarnya mudah saja; mereka adalah semacam spirit yang membuat kehidupan depresi menjadi lebih happy, tapi eksekusinya kurang rapi. Korelasi antara slo-mo yang tidak jelas dengan membuat kehidupan menjadi lebih bahagia itu apa coba?

Maaf-maaf saja, bagiku sinkronisasi atara storyline dan sinematografi menjadi nilai paling minus dari Happy Aura. Belum ditambah lagu dan dance yang menurutku terkesan terlalu biasa. Well, setelah Kitai Shiteinai Jibun kemarin, aku berharap banyak tapi kali ini harus kecewa.

Kritik lain disini adalah kontras yang sedikit berlebihan. Di saat mereka tampil di set kantor, aura yang ditampilkan benar-benar Happy Aura, tapi saat pindah ke set panggung, kenapa malah jadi mirip Kanji?

Mulai dari permainan warna, camera angle, sampai tekniknya pun mirip Ambivalent. Terutama dari segi permainan low angle slo-mo itu. Minus? Untukku iya. Tapi toh selama ini MV Hiragana memang belum bisa lepas dari bayang-bayang Kanji, ya tidak bisa kritik banyak-banyak juga.

Screentime bisa dibilang cukup adil, untuk 6 member depan porsinya cukup, begitu juga dengan 2nd dan 3rd row. Kinchan dan Manafin terlihat cukup banyak dan itu sudah membuatku senang. Sisi dimana Hiragana lebih baik ya soal screentime yang lebih adil.

Satu yang mungkin aneh adalah cuma 19 orang yang kutangkap? Kage yang sedang hiatus tidak ada di MV ini, tapi seingatku dari Hiraoshi episode minggu kemarin dia masih ada? Berapa lama rentang antara recording dengan air time untuk Hiraoshi?


Overall, Happy Aura membawa tema “perubahan” dari dunia yang depresi ke dunia yang lebih “happy” dan yeah, hanya itu saja. Peran member sebagai spirit juga sebenarnya konsep yang bagus, hanya eksekusinya yang terlalu….. setengah hati.

Arah kemana MV ini sudah terlihat aneh sejak menit pertama. Dari depresi menjadi bahagia, yang menjadi masalah adalah transisinya. Jika berlari dan melompat di panggung yang gelap itu dianggap sebagai perubahan, terlalu ambigu rasanya.

Masih banyak yang perlu dibenahi dari Hiragana. Terutama jika mengingat posisi mereka sebagai yang unik. Dibilang membedakan diri dari Kanji, rasanya terlalu far-fetched. Yah, intinya sih, aku cukup kecewa dengan Happy Aura karena berharap terlalu tinggi.

Poin-poin utamanya, dirangkum lagi adalah; minus di storyline, penggambaran visual yang kurang oke sebagai spirit, transisi dua scene utama yang sangat tidak jelas, dan terlalu sama dengan Kanji dari penggunaan kamera. Oh, satu lagi, dance scene disini tidak bisa dinikmati.

Sisi positif MV ini? Manafin dan Kinchan terlihat jelas. Untukku, ini cukup.

All images and videos used is credited to it’s respective owners

Leave a Reply

19 Replies to “Sakamichi Review : Happy Aura”

  1. Gak setuju semua hal ane sama ente min, *cabut golok* 😀

    Musiknya ane suka, dan klo ente gk suka sound effect di awal2, ane malah sangat suka, jiwa MUSE ane kepancing, ntah cma perasaan ane atau emng ada lagu MUSE dgn sound effect yg kyk lagu hiragana ini, yg jelas kyk gak asing ditelinga ane, intinya ane suka 😀

    30 detik awal ttg respon adult, ane gak tau yg ente maksud rasa nya akrab kearah mana, mungkin ke iklan WONDA, soalnya ane jg kyknya pernah liat iklan minuman itu dgn konsep pekerja yg kena marah2 sama atasan kyk di MV ini 😀

    Sialnya Hiragana ya kyk ente bilang, ambivalent pake slowmot eh hiragana jg, untung gak pake muter2 juga 😀

    Intinya, ane suka MV n lagunya. Soal mirip2 kanji, anggap saja hiragana yg selalu kurang beruntung 😀
    HEPPI HEPPI OORAAAAAAA 😀

    1. Kuy lah, halaman belakang ane lagi banyak rumput tuh 😀

      Bahasanya bisa lebih gak sederhana lagi? 😀

      Kayanya pas ane nulis ini artikel sih gak ada menjurus2nya ke CM atau apalah pak, coba dicermati lagi 😀

      Masih gak paham mana adegan muter2 di Ambivalent itu di mananya 😀

      Tumben penilaian ente soal Hiragana bagus 😀

  2. Kalo ane sih sependapat dengan Mac,
    kurang lebih pemikiran kita sama…

    entah knp kyk downgrade dr kitaishite kmrin..
    inilah sulitnya mungkin,,

    saat LU di anggap sister group nogizaka (Popular)…
    ehh ternyata LU nya kyk anak kembar
    Kembar 1 yang lbh tua nya ugal” an (Popular)
    dan yg lbh muda nya msih bingung mau bersikap kyk gmn atau mau ngikutin siapa..

    jadi mungkin jg mereka masih testing” mau ambil jalur yg mana wkwkwkw

    untuk lagu sndiri cukup enak.. stelah g denger 4x… wkwkwk

    1. Ternyata, adik yang tertukar 😀

      Lagu belum mau komen ah, nunggu aja 😀

  3. Anakamirikaru says: Reply

    Di lapangan mana? 😀

    Sederhana itu, pengaruh ente lagi sakit aja 😀
    Intinya musik awal nih lagu kyk lagu2 MUSE gtu, entah cma prasaan ane atau ntah gmn, ane jg jd bingung sndri 😀

    Lupakan! Anggap aja baris komen ane itu gk ada 😀

    Yg pas slow mot kyk agak muter gtu, ya gak muter2 amat kyk mv teacher2 akb sih 😀

    Loh, ane kan bias 😀

    1. Lapangan banteng 😀

      Ente aja masih bingung, tapi ngeyel itu udah sederhana? 😀

      Kenapa dianggap gak ada? 😀

      Gak ngerti yang mananya sih, dan gak minat cari tahu soal AKB lagi, kecuali Produce 😀

      Oh, bias ke….? 😀

  4. Kirain ane doang yg punya nilai negatif ama mv ini 😀

    Terlalu banyak warna putihnya dan Bener kontrasnya bener2 ngeganggu pandangan ane. Berasa Effect surga di sinetron2 lokal 😀 scene ruangan hitam juga jatuhnya “apaan sih”, slow mot yg arrghhh

    Dibanding Kitai Shitenai, ini mv jatohnya jauh banget menurut ane. Berasa kembali ke Dare Yori ane 😀 sisi bagusnya kecantikan member sangat nampak terlihat dari Katoshi,Miho,Nao,Ayaka,Mirei dll argggh bidadari dah

    Terus scene dance yg keknya sumpek banget itu, ane aja yg nonton kayak ngerasa sumpek 😀 terus scene dance yg setelah geser meja, hmmmm.

    Akhir kata, 2/5 nilai ane untuk MV ini. Untung katoshi warna hitam rambutnya disini, coba kalo masih pirang ane bakal kesel setengah mati 😀 terlalu banyak warna ngejreng nanti

    1. Sekarang ini semuanya negatif buat ane 😎

      Wah penikmat sinema hidayah nih 😀

      Jadi, keseluruhan MV ini tuh kaya derita2 gitu ya, cuma membernya yang bikin seolah dapet hidayah? 😀

      Kalau ane sih, prefer Katoshi pake warna terang, jarang yang bisa keliatan oke di warna terang 😀

  5. Sebenernya story MV ini bagus, sesuai sama judul lagu.
    Background kantor juga gak jelek, masukan aja sih seharusnya kostum member jgn warna putih juga biar kesannya ga serba putih. Kostum warna warni better menurut ane menggambarkan ‘happy’ 🙂
    Poin paling negatif dan sangat fatal, ya scene ruangan gelap, judul happy aura membernya gelap gelapan 😀
    Sebenernya mv ini gak jelek meskipun sangat jauh dari kata bagus, soredemo aruiteru masih yg terbaik menurut ane 😀

    1. Iya konsep sama tema udah cocok, cuma eksekusinya yang gak jelas kemana arahnya. Kalau soal gelap2an sih, ane rasa itu malah satu poin yang ngebantu dan nyambung sama opening scene.

      Cuma ya itu, mau dibawa kemana 😀

  6. Anakamirikaru says: Reply

    Ok, hari dan jam brp?

    Ane jd bingung gara2 ente 😀

    Krn ane jg gak tau apa yg ane pikirin pas nulis komen itu 😀

    Ngapaen cari tau kan kmarin ente ngereview mv teacher2 😀

    Bias ke grupnya lah, ane lebih suka drama yg nguras air mata ktimbang drama yg bikin geleng2 kpl n menghela nafas *apaan 😀

    1. Kapan aja boleh, ente kan gak ada kerjaan selain ngiler toh 😀

      Orang yang bikin orang lain bingung malah bingung sendiri 😀

      Pasti ada udang dibalik bakwan 😀

      Ya males nonton lagi 😀

      Ah masa? 😀

  7. Iya tau aja, ngilerin Asuka n Sushi 😎

    Komen ente makin bikin bingung 😀

    Apaan? ente terlalu berpikir keras 😀

    Hidup ente serba males ya 😀

    Di dapur 😀

    1. Kelaparan ya pak? Makanya, kerja jangan ngiler doang 😀

      Ente bikin ane makin mules di kepala 😀

  8. Ngiler itu jg kerja 😀

    Mules kok dikepala, masih dibawah pengaruh obat bius ya? 😀

    1. Sungguh pekerjaan yang unfaedah 😀

      Kata2 ente yang bikin definisi penyakit baru 😀

  9. 😀

    Dasar lemah 😀

    1. Gak kebalik tuh 😀

  10. Oh tentu tidak 😎

Leave a Reply